Buyutuna fi Ramadhan Episod Akhir – Berlalunya Sebuah Ramadhan

29 Ogos 2011

Ramadhan dah tiba ke penghujungnya. Sepanjang Ramadhan kali ini, banyak perkara yang telah berlaku dalam hidup yang mengajar aku bagaimana cara yang sepatutnya untuk aku hiasi Ramadhan kali ini.

Tentang betapa istimewanya sahur yang di dalamnya tersimpan nikmat keberkatan, tentang betapa manisnya perasaan iftar bersama sahabat-sahabat tersayang dan kegembiraan yang tak terungkap bila aku mampu untuk memberi kepada orang lain. Serta betapa berharganya terawih dan qiamullail yang datang dengan kebaikan yang berganda-ganda.

Saat yang paling syahdu ialah apabila aku mampu mengembalikan senyuman umi dengan menemukan kembali Quran hijau, peninggalan terakhir arwah atok buat satu-satunya anak yang tersayang. Sebak di hati tatkala aku lihat umi menitiskan air mata kegembiraan bila matanya menangkap kelibat Quran hijau itu di atas meja.

Ramadhan dah hampir menutup tirai. Tetamu yang pada awalnya aku sambut dengan acuh tak acuh, sekarang rasanya tak sanggup untuk aku melepaskan ‘dia’ pergi. Dengan waktu yang hanya tinggal beberapa jam sebelum ‘dia’ berlalu, aku masih tertanya-tanya. Bagaimana dengan setiap amalan yang telah aku lakukan sepanjang Ramadhan kali ini? Cukup ikhlaskah aku dalam setiap kebajikan yang aku lakukan? Cukup sempurnakah aku dalam setiap ibadat yang aku jalankan? Benar-benar cukupkah bekalan pahala yang aku kumpulkan? Sudah sampaikah aku kepada misi sebenar Ramadhan, iaitu untuk menjadikan aku lebih dekat kepada Allah? Sejauh mana ketaqwaan aku bertambah dengan kedatangan Ramadhan kali ini?

Persoalan-persoalan yang bermain-main di benakku setiap kali melihat jam di tangan. Gerakan detik yang takkan pernah berhenti. Dan tetamu sudah bersiap-siap untuk pulang. Aku memandang ke langit dan berfikir, mungkinkah ini Ramadhan yang terakhir untukku? Akan sampaikah aku kepada Ramadhan yang seterusnya? Persoalan yang aku tahu pasti dibiarkan sepi tanpa jawapan. Kerana hanya Tuhan yang tahu.

Aku doakan moga amalanku diterima Ilahi. Walaupun cuma hanya sekecil kuman kebaikan. Kerana mungkin pahala itulah yang membenarkan aku untuk melangkah masuk ke syurga. Sungguh, hanya Tuhan yang tahu.

Taqabbalallahu minna wa minkum – Semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu…

Ya Allah, pertemukanlah aku dengan Ramadhan seterusnya.

Yang mencoret pena,

Ammar

Tamat

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan kepada Allah, maka sesungguhnya telah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

(H.R. Bukhari dan Muslim)

http://www.ismaaustralia.com/buyutuna-fi-ramadhan-episod-akhir-berlalunya-sebuah-ramadhan/

Advertisements

Tinggalkan Nota

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s