Swot Vac: Minggu Persediaan atau Minggu Macam-macam?

1 September 2011, Adelaide.

Aiman terjaga daripada lena. Jam loceng di tepi katil menunjukkan pukul 4 pagi. Aiman bergegas bangun dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri, mengambil wudhuk dan sujud menemui Rabbul ‘alamin di dinihari. Di saat unggas-unggas masih belum bangkit untuk memulakan kitaran hidup di siang hari.

Setelah selesai solat Subuh dan membaca Mathurat, seperti biasa perkara pertama yang dilakukan adalah membuka internet dan membaca berita-berita online untuk mengetahui isu-isu semasa yang berlaku di segenap ceruk dunia. Aiman menggeleng-gelengkan kepala melihat pelbagai jenayah yang berleluasa yang terkadang melampaui imaginasinya sebagai manusia. “Takde perasaan ke diorang ni?” keluh Aiman bersendirian.

Melihat timetable yang ditampal di dinding, kelasnya pada hari ini agak padat dan hanya tamat pada pukul 5 petang. Itupun, dia masih ada group discussion dengan beberapa orang teman sekelasnya dan juga dia perlu mencari masa untuk mengumpul bahan dan maklumat yang diperlukan bagi menyiapkan assignment.  Terasa penuh sekali jadual kehidupannya.

Tiba-tiba Aiman teringat, “Alamak! Lupa pulak. Abang Khalid suruh prepare bahan untuk usrah esok. Sempat ke ni?” Terfikir di hati untuk menelefon abang Khalid dan menyatakan tentang kesibukkannya. Tetapi bila dipandangnya kembali kepada jadual, ada kekosongan waktu selama 2 jam antara pukul 12 tengahari sehingga pukul 2 petang.

“Em.. sempat la prepare time ni. Lagipun aku puasa. Takde lah terkejar-kejar nak makan ke apa. Nak mencari ilmu duniawi, kena seimbangkan jugak dengan ilmu ukhrawi,” Aiman bermonolog sendirian sambil mengingatkan dirinya sendiri supaya tidak larut dengan mengejar kejayaan dunia semata-mata.

30 Oktober 2011

Tak sedar masa berlalu begitu pantas. Akhirnya hanya seminggu sahaja tempoh yang tinggal sebelum Aiman menduduki kertas pertama final exam untuk tahun pertama pengajiannya. Oleh sebab terasa banyak lagi pelajaran yang belum di cover sepenuhnya, Aiman bercadang untuk stay up bagi mengulangkaji pelajaran dan menyiapkan assignment terakhir untuk semester ini yang perlu dihantar selewat-lewatnya esok. Teman serumahnya tidak pulang kerana menyiapkan kerja di universiti.

Pada awalnya, Aiman ingin menunggu waktu Subuh sebelum melelapkan mata sebentar setelah siap menaip baki assignmentnya kerana jam pada waktu itu sudah menunjukkan pukul 4 pagi. Namun, disebabkan kepenatan kerana sudah 3 hari berturut-turut berjaga malam, Aiman tertidur di atas meja. Dia hanya tersedar apabila dikejutkan dengan deringan telefon Abang Khalid yang ingin bertemunya hari ini.

“Hah! Dah pukul 6.30!” terus Aiman bingkas bangun ke bilik air sedangkan sudah melebihi waktu syuruk.

Jam sudah menunjukkan pukul 1 petang. Telah masuk waktu Zohor, namun kelihatan Aiman tetap tekun mengulangkaji di mejanya tanpa berganjak sedikitpun. “Kejaplah, kejap je lagi. Nak habiskan lecture note yang ni.” seakan-akan syaitan berbisik di telinga Aiman dan diiakan oleh kata hati Aiman sendiri. Kebiasaannya, Aiman memang selalu bersiap awal untuk waktu solat dan tidak bertangguh-tangguh dalam mengerjakannya. Namun, adakah disebabkan peperiksaan yang makin dekat, “rutin” kebiasaan menjadi “rutin” yang di”asing”kan?

Refleksi Diri: Kisah Aiman dan Kisah Kita

Sekadar sebuah kisah untuk muhasabah diri berdasarkan pengalaman dan pemerhatian peribadi. Apabila tiba diambang peperiksaan, terasa semua serba tak kena. Adrenalin yang dirembes-rembes menambahkan debaran, stok kopi yang disimpan untuk membantu menahan mata supaya sentiasa terang, bekalan coklat atau snack ringan di tepi meja study untuk mengisi perut yang mungkin meminta-minta untuk diisi akibat daripada penggunaan tenaga yang SEDIKIT berlebihan ketika waktu study, dan tak lupa bermulalah era ber”kabung” setiap pelajar. Ada yang menyendiri di library, ada yang mula mencari rakan-rakan untuk group discussion, dan tak lupa yang mempacking kain baju dan ber”pindah” ke rumah rakan lain buat sementara waktu bermula dari minggu Swot Vac sehingga tamat kertas terakhir dengan alasan akan lebih bermotivasi apabila mengulangkaji di rumah orang lain.

Terkadang apabila melihat kerenah yang pelbagai ini membuatkan saya menyedari betapa besarnya impak “Minggu Persediaan” kepada “kehidupan normal” kita. Paling kronik sehinggakan katil, rumah dan makan minum sendiri kurang terjaga semata-mata ingin menggunakan setiap waktu yang ada untuk mengulangkaji. Hebatnya semangat jihad masing-masing untuk mempersiapkan diri bagi menghadapi peperiksaan akhir semester. Setiap rutin kebiasaan yang mampu dilakukan pada hari-hari lain telah bertukar menjadi luar biasa apabila tiba minggu Swot Vac.

Zero to Hero atau Hero to Zero?

Adakah pertukaran rutin kehidupan biasa kepada keadaan luar biasa ini menunjukkan kita telah selangkah bergerak dari zero kepada hero? Sekilas pandang, sangat hebat mujahadah yang kita lakukan sehingga mampu memperuntukkan sepenuhnya setiap saat waktu yang ada untuk menuntut ilmu. Dan hebatnya mujahadah kita dalam memastikan bekalan bagi menghadapi “peperangan ijazah” telah lengkap secukupnya.

Paling saya “tabik spring” pada sesetengah daripada kita yang “mampu” untuk men”deactivate” facebook dan menghentikan tabiat chatting dalam tempoh mujahadah ini dengan alasan ingin mengurangkan menghadap perkara-perkara lagha. (Alangkah baiknya jika kesedaran ini timbul dalam rutin kehidupan biasa kita. Bukan hanya ketika kita bertukar menjadi “luar biasa”).

Namun dalam mengatur perjalanan untuk melengkapkan transformation Zero kepada Hero, tanpa kita sedar ada antara langkahan kita yang tersilap dan terpijak lopak-lopak air dan lubang di pertengahan jalan yang mungkin menghentikan atau membantutkan transformation kita yang akhirnya membawa kepada pengakhiran Hero kepada Zero. Ini akan terjadi apabila usaha untuk mengumpul bekalan bagi “peperangan ijazah” tidak selari dengan usaha bagi melengkapkan bekalan menghadapi “peperangan memberatkan timbangan amal”.

Ramai daripada kita yang terlupa betapa besarnya peluang yang telah diberikan oleh Rabbul ‘alamin bagi kita para pelajar di mana bekalan untuk “peperiksaan ijazah” ini secara langsung akan menambahkan bekalan bagi memberatkan timbangan amal.

Muhasabah diri. Apabila tiba minggu Swot Vac, ramai yang memilih untuk stay up sehingga awal pagi. Bukanlah satu kesalahan kerana setiap daripada kita punya cara mengulangkaji tersendiri, dan waktu mengulangkaji yang berbeza-beza. Namun apa yang menjadi kesalahan adalah apabila sikap bermujahadah dalam peperiksaan dunia ini menyebabkan berkurangnya mujahadah dalam menghadapi peperiksaan akhirat.

Subuh yang kadangkala terlambat atau terlepas, qiam yang berkurang kerana terlalu penat mengulangkaji, solat yang mula dilambat-lambatkan untuk menghabiskan bab yang sedang dibaca, bacaan Quran yang makin pendek kerana ingin memperuntukkan waktu seoptima yang mungkin untuk study dan yang paling terkesan pada saya adalah apabila virus-virus ukhuwwah yang menyelit perlahan-lahan. Contoh paling mudah, giliran masak yang memang menjadi rutin kebiasaan yang jarang ada halangannya, tiba-tiba apabila kehidupan “luar biasa” bermula, ramai yang mula melupakan tanggungjawab masing-masing. Menggunakan alasan sibuk study untuk lari daripada rutin ini. Sedangkan apabila tiba Swot Vac  dan dalam tempoh exam, program-program tarbiyyah telah dihentikan buat sementara waktu untuk memberi laluan kepada kita untuk menumpukan sepenuhnya mujahadah kepada ijazah. Dan ukhuwwah sebenarnya adalah salah satu bekalan dan tolakan kuat untuk membantu kita memastikan iman sentiasa berada dalam keadaan “segar”.

Sementara ada kesempatan waktu, kita nilai kembali sikap kita sebelum ini apabila tiba Swot Vac. Adakah kita sedang mempersiapkan diri untuk transform sepenuhnya daripada Zero kepada Hero atau mujahadah yang makin kelam dengan produk terakhir, Hero kepada Zero.

Biasa mendengar pesanan untuk mengikat tali unta sekuatnya sebelum exam, tapi ikatan yang dipesan Rasulullah bukanlah sekadar untuk mencukupkan syarat. Tapi ikatan yang hendak dilakukan perlulah seteliti mungkin. Check sama ada tali yang diikat itu masih baik dan tidak rosak atau putus di mana-mana dan ikatan yang disimpulkan perlulah dengan bersungguh-sungguh dan cukup kemas sebelum kita yakin untuk meninggalkannya di luar. Dan yang pasti, unta yang ingin kita tinggalkan di luar bukanlah sekadar unta biasa tetapi seekor unta merah kepunyaan Hero. Seterusnya, bismillahi tawakkal tu ‘alAllah.

Dalam riwayat Imam Al-Qudha’i disebutkan:


“Ertinya : Amr bin Umayah Radhiyallahu ‘anhu berkata, ‘Aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah !!, Apakah aku ikat dahulu unta (tunggangan) ku lalu aku bertawakkal kepada Allah, atau aku lepaskan begitu saja lalu aku bertawakkal ? ‘Beliau menjawab, ‘Ikatlah kenderaan (unta) mu lalu bertawakkallah”. (Musnad Asy-Syihab, Qayyidha wa Tawakkal, no. 633, 1/368)

Keterangan: Dalam berusaha mengikat tali, bukanlah kita bergantung harap kepada tali tersebut semata-mata. Untuk memastikan unta tidak lari bukan kerana kemasnya ikatan kita. Semuanya disandarkan kembali kepada Allah. Namun syaratnya, kita perlu usaha.

Konsep rezeki yang Allah bentangkan buat kita cukup sempurna, sepatutnya kita tidak perlu risau lagi andai kita betul-betul mengikut apa yang telah Allah gariskan. Selamat berusaha sambil bertawakkal.

Advertisements

11.10.11- Dalam Cinta Sempurna

Pesanan: Sila mulakan pembacaan dengan menonton video di bawah.

Kisah 1:

Aku lihat anak kecil itu melompat ke sana sini di hadapan gerai lemang yang berderetan di Kijal, Terengganu sambil memanggil-manggil pemandu dan penumpang kenderaan yang berhenti di depan gerai. Walaupun dia berlarian di hadapan gerai lain yang bukan miliknya, pemilik gerai cuma tersenyum. Pelik dengan gelagat anak kecil yang terlalu aktif itu, aku sekadar menggeleng-gelengkan kepala.

Abah menuju ke salah sebuah gerai dan anak kecil itu mendekati. Melihatnya kukira usianya sekitar 8 atau 9 tahun. Rupanya gerai itu milik kakaknya. Sambil kakaknya menyediakan pesanan abah, dia turut sibuk untuk menolong walaupun dihalang kakaknya. Tiba-tiba aku sedar bahawa dia seperti bercakap sendirian dengan kata-kata yang agak sukar untuk aku fahami. Dan tanpa menghabiskan kerjanya, dia ke bahagian belakang gerai dan kelihatan seperti sedang mencari sesuatu sambil mulutnya masih berbicara sendiri.

Mungkin tersedar aku memerhatikan adiknya, kakak itu tersenyum dan berkata, “dia memang macam tu. Dia sakit sebenarnya. Penyakit budak-budak aktif sangat tu. Bila ok, ok lah. Bila dah datang penyakitnya, mulalah.” Aku tersentak kerana faham apa yang dimaksudkan kakaknya. Attention deficit hyperactive disorder (ADHD). Abah mengangguk sambil bertanya, “pergi sekolah?” mungkin kerana melihat si anak kecil yang masih berpakaian sekolah yang lusuh.

“Pergi. Tapi macam tu la.” jawab kakak itu sambil tersenyum lagi. Bila si anak kecil kembali ke depan, abah hulurkan RM1. Pada awalnya dia hanya terkebil-kebil memandang huluran abah. Selepas sejenak, dia menyambut huluran abah sambil tersenyum malu.

Kisah 2:

Kira-kira pukul 9 pagi, Chemist Warehouse Torrensville, Adelaide itu masih lagi lengang tanpa pembeli yang kebiasaannya penuh. Ini merupakan minggu terakhir aku bekerja di sini sekaligus tamatlah placementku yang telah diwajibkan oleh pihak UniSA. Tapi masih ada beberapa tugasan yang perlu aku siapkan sebelum menghantar practical book kepada lecturer. Salah satu tugasan yang masih belum selesai adalah menyiapkan Diabetes Management Evaluation Tool (DMERT) untuk pesakit yang menghidap kencing manis. Dan misiku pada hari itu adalah untuk menginterview pesakit tersebut.

Untuk menunggu preceptor yang memilih pesakit, pasti akan memakan masa. Jadi, dengan melihat pada preskripsi yang masuk, terus aku kenal pasti pesakit yang mengidap diabetes. Aku meminta izin daripada pakcik tersebut untuk bertanya beberapa soalan. Dengan senyuman, dia bersetuju untuk meluangkan masa.

Dalam bertanyakan soalan untuk memenuhkan ruangan DMERT, pakcik tersebut bercerita tentang kisah hidupnya. Dia datang untuk mengambil preskripsi untuk dia dan isterinya yang sudah tidak dapat berjalan. Bilaku lihat pada preskripsi milik isterinya, tahulah aku bahawa isterinya menghidap barah. “We’ve been married for more than 30 years. And I love her so much that I want to take care of her until the end of her life,” ucap pakcik tersebut yang memiliki tangan tanpa bilangan dan keadaan jari yang sempurna. Bila dia pulang, aku diberitahu bahawa tangannya itu sebegitu akibat terlibat dalam kemalangan beberapa tahun lepas.

Kisah 3:

Pada usia 7 tahun, dia telah disahkan menghidap penyakit mata yang akhirnya menyebabkan kedua-dua belah matanya buta. Dan mulai pada saat itu, dia telah menjalani kehidupan ini dengan menggunakan pandangan mata hati. Walaupun dalam kekurangan itu, Allah telah mengurniakan kelebihan lain kepadanya. Dengan menggunakan tongkat yang sama sebagai penunjuk arah, dia telah diajak beberapa rakan untuk bermain gendang dan kompang di majlis-majlis tertentu. Dalam kekurangan itu, dialah yang dulunya diberikan kepercayaan oleh orang-orang kampung untuk menjadi bilal di masjid pada waktu-waktu tertentu.

Dalam usia yang menginjak kepada angka 60-an, dialah bapa saudara aku yang tak pernah melupakan suaraku walaupun tak pernah melihat aku. Teringat kenangan pada masa kecilku di rumah nenek. Bila aku datang, dia akan meraba-raba tabung di bawah katilnya dan menghulurkanku syiling RM1. Pada waktu itu, nilai RM1 sangat besar untuk aku. Belanja sekolah untuk dua hari. Kurniaan Allah yang memberikannya ingatan yang kuat, dia ingat tika mana aku menyambungkan pelajaran ke luar negara. Dan bila pulang, dia masih boleh mengecam suara aku yang menyapanya.

Kisah kita:

“Kau ni cantiklah” atau “tengok dia tu, perasan cantiklah” atau “dia tu tak sedar, diri tu hodoh, ada hati nak…” atau “tak apalah tak cantik pun, asalkan hati baik”

Manusia yang hidup dengan mencari-cari kesempurnaan. Ramai yang menjadikan diri sendiri sebagai pengkritik hebat setiap ciptaan Tuhan. Menilai siapa yang cantik, siapa yang hodoh, siapa yang kacak, siapa yang buruk, apa yang lebih, apa yang kurang. Meletakkan penilaian di atas neraca dunia semata-mata.

“… dan Dialah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu (menentukan keadaan makhluk itu) dengan ketentuan takdir yang sempurna” (Al-Furqan:2)

Bukankah Allah telah menciptakan manusia sebagai makhluk yang paling sempurna? Sempurna dalam keadaan yang berbeza-beza. Bukan bermakna gelapnya dia, dia hodoh. Bukan bermakna matanya sepet, dia buruk. Sempurna pada pandangan Pencipta dalam penciptaanNya yang berbeza untuk menunjukkan kekuasaanNya.

Nilaian pada sisi Allah hanyalah taqwa semata-mata.

Kita hanyalah hamba yang hina. Apa hak kita untuk menyombongkan diri dengan kelebihan fizikal kurniaan Tuhan. Menunjuk-nunjuk kepada manusia lain bagaikan kecantikkan ini adalah milik kita yang abadi. Dan apa hak kita untuk memperlekehkan orang lain dan juga diri sendiri akan setiap ketetapan takdir Ilahi yang memberikan kekurangan kepada kita daripada segi fizikal.

Susahnya manusia untuk menanamkan perasaan syukur ke dalam diri. Yang cantik, lebih besar tuntutan syukur yang Allah tetapkan untuk kita. Renung kembali pada diri-sendiri. Adakah setiap kali bangun pagi, kita ucapkan syukur pada Ilahi yang masih kekalkan kita dalam keadaan yang sedia ada? Pernah bersyukurkah kita dengan nikmat yang masih belum ditarik oleh Allah walau sedikitpun. Syukur tidak diuji dengan ujian kelumpuhan, ujian kecacatan, ujian dikhianat orang dengan simbahan asid, ujian kemalangan, yang mana tak akan sesekali kita mampu untuk menghalang ia terjadi jika sudah ditetapkan dalam lembaran catatan Tuhan.

Yang diberikan sedikit nikmat pada fizikal, syukurlah dengan apa yang sedia ada tanpa sedikitpun tercalit perasaan di hati akan kesedihan akibat kekurangan yang diberi. Bukankah kita di kalangan orang-orang yang beruntung? Yang tidak diuji Allah dengan kecantikkan dunia? Supaya kita tak tercampak ke dalam golongan orang-orang yang berbangga dengan kelebihan yang sementara ini. Dan bersabarlah dengan ujian ini. Bukankah janji Allah akan sentiasa bersama orang-orang yang sabar?

Buanglah perasaan berbangga, buanglah sikap menunjuk-nunjuk. Buanglah perangai memperlekeh-lekeh orang lain.

Berhentilah bertanya-tanya kepada Tuhan, “kenapa jadikan aku begini dan begitu.” Sedangkan nikmat Allah itu tak pernah mampu kita hitung. Nikmat yang Allah berikan bermula daripada kita lahir ke dunia sehingga kini. Nikmat udara, nikmat air, nikmat makanan, nikmat keluarga, nikmat kawan-kawan, nikmat kesihatan dan banyak lagi. Dan nikmat terbesar adalah Islam itu sendiri.

Belajarlah apa itu erti syukur: Rasulullah s.a.w bersabda,

“Pandanglah orang-orang yang lebih rendah daripada kamu dan janganlah memandang orang-orang yang lebih tinggi daripada kamu kerana ia lebih baik dari kamu untuk menjadikan kamu tidak memperkecil-kecilkan nikmat Allah yang telah dianugerahkanNya kepada kamu” (Riwayat Muslim)

~Carilah kesempurnaan yang menyempurnakan~

Mencintai aku dengan seadanya

Mencintai aku bukan kerna rupa

Dalam waktu sedu

Dalam waktu hiba

Ku harapkan dia rela

Mencintai aku dengan seadanya

Sanggup menerima insan tak sempurna

Atau mungkin cinta sebegitu hanya

Kisah dongeng saja

Bukan Sekadar Satu Garisan

“Umayr, Umayr lukis apa tu?” teringat sebuah perbualan pendek ini beberapa bulan yang lepas.

“Ni ayah, ni umi, ni adik, ni Umayr,” balas si kecil.

“Oh. Yang ni pulak?” saya bertanya tentang sebuah garisan kecil kelima yang dilukisnya.

“Ni pakcik.” Petah si kecil menjawab dengan tangan masih memegang pen dan menyelak kertas ke helaian seterusnya.

Si kecil dan imaginasinya. Si kecil dengan dunianya. Si kecil dalam gambaran kehidupannya.

Tersenyum dengan keletah si kecil. Itulah yang dibayangkan daripada sebuah garisan yang bagi kita, orang dewasa yang mungkin tidak membawa apa-apa makna. Tapi bagi si kecil, garisan yang dilukis itu walaupun tidaklah sesempurna mana lurusnya adalah satu gambaran besar tentang apa yang cuba dibumikan daripada imaginasinya ke atas satu helaian kertas kosong.

Dunia si kecil dan dunia kita jauh berbeza. Disebabkan tidak memahami si kecil dan “dunia kecil”nya, kita lebih suka untuk mengubah persepsi gambaran si kecil kepada apa yang kita gambarkan sebagai “itulah lukisan sebetulnya”.

“Bukan macam tulah. Lukis macam ni, manusia ada kepala, ada badan, ada tangan, ada kaki.”

Terkadang tanpa kita sedar, perbuatan kita sebenarnya telah menghadkan imaginasi si kecil. Menyempitkan skop pemikirannya untuk berimaginasi. Bermimpi. Berfikir di luar kotak fikiran. Dan perangai inilah yang terbawa-bawa sehingga si kecil meningkat dewasa. Dengan menghadkan kemahuan si kecil itu tentang impiannya. Bimbang si kecil akhirnya membesar dengan menjadi seorang kanak-kanak, remaja dan pemuda yang pasif.

“Bila besar, Adib kena jadi doktor tau. Tak pun engineer macam ayah.”

Kata-kata yang seringkali didengar. Bukanlah satu kesalahan, tapi ada ketikanya kita perlu juga untuk mengambil kira apa yang diimpikan buah hati kecil itu. Memang benar peranan ibubapa adalah sangat besar dalam pembentukkan anak-anak. Setiap ibubapa pasti mahukan yang terbaik untuk anak-anak. Tapi perlu juga untuk kita lihat dulu kemahuannya dan nilai dulu sama ada perlu atau tidak untuk kita memberikan pendapat yang berbeza berkenaan cita-citanya. Jangan terus menghalang kerana bimbang peranan kita akan ditolak disebabkan dia terus-terusan membesar dalam suasana di mana dia sentiasa di”perbetulkan” oleh kedua ibubapa tanpa diberi sedikitpun ruang untuk bermimpi. Tanpa diberi sedikitpun ruang untuk bebas dalam dunianya sendiri. Jadikanlah diri kita sebagai penasihat, bukan pengongkong.

Hadkan perkataan mustahil dalam kehidupan si kecil dengan harapan biar dia membesar dengan menjadi seorang yang bercita-cita tinggi. Seorang yang berjiwa besar.

“Macam manalah satu garisan itu adalah manusia.” Mungkin itu yang terdetik di hati apabila melihat lukisan tersebut.

Walaupun pada masa itu impiannya kelihatan mustahil, tapi adalah peranan kita sebagai ibubapa untuk menjadi pendokong dan penyokong kepada imaginasinya yang besar. Biarlah si kecil bertatih dengan agendanya yang tersendiri selagimana ia belum tersasar daripada kehidupan Islam dan akhirnya sedikit demi sedikit kita cuba untuk menuntun agendanya ke arah misi kita yang sebenar iaitu menerapkan ciri-ciri Islam ke dalam jiwa si kecil. Ke dalam agenda si kecil yang makin membesar.

“Umayr, cuba lukis kapal terbang. Acik nak tengok.” Cadang saya kepada si kecil berusia 3 tahun itu dengan harapan untuk menggalakkan dia berimaginasi. Dan hasilnya adalah segi tiga yang tidak bercantum. Sedikit tergelak apabila melihat lukisannya, saya bertanya lagi sekadar ingin tahu apa yang dibayangkan si kecil.

“Umayr lukis apa ni?”

“Umayr lukish kapa tebang, beshar,” balas si kecil dengan bahasa pelatnya dan gayanya yang tersendiri.

Ajarilah si kecil untuk meneroka “dunia kecil”nya sendiri supaya mendidiknya agar berjiwa besar. Moga satu hari nanti kita mampu menuntun jiwa kecil itu untuk bercita-cita tinggi dalam membangunkan umat beragenda. Moga mampu membumikan yang mustahil kepada realiti.

Nota kecil: tulisan ini hanyalah sekadar pandangan kerdil daripada saya yang dikutip berdasarkan pengalaman sepanjang diberikan amanah untuk menjaga anak-anak kecil di Adelaide pada masa-masa tertentu. Walaupun bukanlah anak sendiri, tapi peluang yang diberikan itu serta perkongsian daripada kakak-kakak yang sudah mendirikan baitul muslim membuatkan saya menyedari betapa pentingnya untuk setiap daripada kita, sama ada yang sudah berumah tangga atau belum, sama ada yang sudah mempunyai anak atau pun bakal mempunyai anak untuk betul-betul mempersiapkan diri dengan ilmu yang secukupnya berkaitan dengan pendidikan anak-anak. Moga para mujahid dan mujahidah yang bakal dilahirkan akan menjadi insan yang berjuang untuk ummah.

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.”

(Al-Furqan:74)

Titisan Tinta: Wanita ISMA