Perlu ke tunggu ikhwah?

Setiap kali bukak blog, saya suka untuk tengok bahagian analisa statistik. Pengunjung-pengunjung yang bertandang ke blog ni datang dari mana? Ikut saluran mana. Ye lah. Takkan tiba-tiba dapat ilham tajuk blog saya yang agak asing ni, kan. Hehe..

Paling saya suka bahagian “search engine terms” sebab kadang-kadang dari situlah saya dapat idea untuk menulis. Menulis persoalan-persoalan manusia yang akhirnya membawa mereka ke blog saya.

Kebanyakannya berkaitan Baitul Muslim. (Biasa lah. huhu..) Salah satunya, “perlu atau tak menunggu ikhwah”. Tertarik tapi tak mampu menulis sebab saya pun belum berBM untuk mengulas lebih panjang. Dan tak berminat sangat untuk berbicara tentangnya sebab belum ada kemampuan dan kekuatan. Tapi tadi saya terbaca notes di FB tentang ni. Jarang nak berkongsi penulisan orang lain di blog sendiri, tapi harapnya mampu lah untuk menjawab persoalan hamba Allah yang masih mencari-cari jawapan.

Wallahu a’lam.

……………………………………………………………………………………………………………………….

Nukilan: Pena Syabab

http://www.facebook.com/notes/pena-syabab/perlu-ke-tunggu-ikhwah/119905264805782

 

Seorang ukht datang menemui ana,

“Akak, perlu tunggu ikhwah ke?”

Ana terdiam seketika. Fasih benar permasalahan hati seorang akhawat, kerana ana pernah merasa.

Jika ana ia kan, bimbang akan terus memberikan harapan yang tak pasti. Jika menidakkan, bimbang jika ukht hilang dalam perjuangan.

Ikhwah… ikhwah…

Bagai satu kata keramat buat seorang akhawat, jika seorang ikhwah datang menjemput.

Tapi, kata keramat ini bagaikan mahal pula harganya. Sehingga perlu mengharap-harapkan, dalam kalangan akhawat yang ramai menanti, yang terpilih pasti tenang hatinya. Tapi yang tertinggal, berbagai kata motivasi ditanamkan untuk memujuk diri. Moga terus bersabar. Bila tiba masanya, pasti yang tepat akan tiba.

Tapi siapakah gerangan yang tepat itu? Seorang ikhwah? Atau bukan.

Ikhwahnya sedikit, akhawatnya ramai.

Ikhwah yang sedikit. Berapa ramai yang akan memilih akhawat. Berapa ramai yang benar-benar memilih seorang akhawat atas dasar dakwah. Berapa ramai yang memilih akhawat dengan benar-benar berjiwa besar meletakkan agama ditempat teratas?

Ikhwah yang sedikit. Bila bercakap tentang BM, rancak sekali. Dalam daurah, dalam facebook, bersama kalangan ikhwah. Tapi bila disuruh mengisi borang BM, pelbagai alasan diberi untuk menolak.

Ikhwah yang sedikit. Tak ramai yang berjiwa besar. Dan tak ramai yang benar-benar menghayati tuntutan dakwah.

Ikhwah yang sedikit. Pelbagai kebimbangan untuk berBM. Kerjaya? Kewangan? Keluarga?  Alasan biasa. Kerana belum benar-benar matang dalam memahami tuntutan dakwah. Memahami tuntutan untuk mendapatkan sakeenah dalam melajukan gerak dakwah.

Akhawat yang ramai.

Di awalnya menolak pinangan lelaki bukan ikhwah. Kerana setia kepada nasihat untuk memilih ikhwah.

Menanti ikhwah bagai menanti bulan jatuh ke riba. Setianya seorang akhawat menunggu ikhwah sampai terlupa mengira usia sendiri. Yang menganjak ke senja. Yang akhirnya…

“Ana akan terima siapa-siapa je yang masuk meminang”

Akhawat yang ramai. Penantian yang kadang-kala menghilangkan keyakinan terhadap diri sendiri.

“Ukht. Akhawat yang berBM awal semuanya yang ada rupa. Betul ke ikhwah ni memilih bukan atas dasar rupa semata-mata”

Ana hilang kata. Boleh untuk menidakkan, tapi apa jawapan yang seterusnya jika bukti sekeliling kebanyakkannya adalah benar. Mungkin kerana seorang akh masih tetap adalah seorang lelaki.

Pernah mendengar seorang akh berkata, “Ana pilih bukan akhawat, untuk meng”akhawat”kan dia.” Benar, tak salah. Ikhwah adalah seorang pemimpin, dan pasti dan sepatutnya memimpin keluarga.

Tapi pernahkan berfikir tentang akhawat yang pernah bersama-sama melakukan amal dalam program? Berfikir bahawa akhawat menanti ikhwah untuk melangkah ke anak tangga seterusnya. Tapi ikhwahnya sudah pergi. Sedang dalam proses menambahkan bilangan akhawat.

Benar, tak salah. Tapi makin bertambahlah akhawat yang terpinggir. Menanti lagi.

Ada yang menasihatkan. “Tak salah kalau akhawat yang dahulukan permintaan”

Benar, tak salah. Malah ana amat memandang tinggi hasrat akhawat yang ingin menjaga hati dan maruah diri.

Tapi, ikhwahnya sudah hilang kelelakian, kah? Sudah hilang keberanian, kah? Sudah hilang kejantanan, kah? Sampai perlu akhawat yang mengatur langkah pertama.

Akhirnya, akhawat yang perlu berjiwa besar. Cuba menanamkan keyakinan diri. Menerima seorang lelaki bukan ikhwah. Dengan meletakkan mahar untuk terus berada dalam tarbiyyah. Ada yang berjaya. Tapi ramai juga yang tumbang. Kerana pemimpin dalam keluarganya seorang lelaki. Yang belum benar-benar faham fikrah perjuangan.

Ana sedih melihat akhawat kesayangan hilang dalam medan. Yang mana disebabkan sebuah penantian yang tak kunjung tiba.

Ya akhawati. Ana tiada kata untuk benar-benar mampu merawat hati antunna. Kerana ana tidak mengetahui rahsia takdir Ilahi.

Dulu, ana selalu diperingatkan oleh akhawat lain. “Pilih ikhwah, ye”

Tapi, ana tidak akan memberi jawapan yang sama. Kerana biasanya bukan kita yang memilih. Tapi kita dipilih.

Jadi, jawapan ana.

“Jika mampu terus menanti, teruslah menanti dengan penuh kesabaran. Letakkan sepenuhnya pergantungan pada Tuhan. Jika hati sudah cukup sakit akibat penantian, yang mengganggu gerak dakwah, terimalah pinangan seorang lelaki yang soleh. Moga Allah berikan kekuatan pada enti untuk terus kuat dalam perjuangan di medan. Bersama atau tanpa suami.”

Akhawati.

Teruslah bersabar.

Teruslah berdoa.

Teruslah bertawakkal.

Moga Allah akan hadiahkan seseorang yang terbaik buat antunna.

Bagi yang sudah atau dalam proses berBM. Bila berkata-kata tentang indahnya BM, mungkin perlu juga menimbang tara perasaan akhawat di sekeliling. Sebab terkadang ada hati yang menangis kesakitan.

Wallahu a’lam.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya. Dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu” (65:2-3)

Advertisements

One comment on “Perlu ke tunggu ikhwah?

  1. kalaw berkenan xperlu nak menanti je, akhawat pn bleh mulakan. itulah cara nak dapat apa yg kita nak. kena usaha. bukan menunggu, berharap, doa je tnpe usaha. ade ke dlam agama manghalang dr yng sedemikian. masalahnye ramai orng suka mengharamkan ape yng tak diharamkan, padaha sebenarnye atas sebab penakut. suka mengaitkan kelemahan diri dgn agama untuk menutup kelemahan diri.

Tinggalkan Nota

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s