Baitul Syifa’: Aku OKU

Drafted Rabu yang lepas. Just finish editing. (Kena me”recruit” editor la lepas ni. Heh!)

Ruang menunggu di farmasi pesakit luar makin penuh. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 10.30 pagi.

Jari jemari semakin rancak mengetuk keyboard komputer untuk men”screen” preskripsi daripada para pesakit.

Hari Rabu kali ini kelihatannya seperti kebiasaan hari Rabu yang lain. Sesak kerana ada klinik MOPD.

Mata sudah semakin penat. Preskripsi yang makin bertimbun, waiting time yang makin meningkat membuatkan hati makin resah. Nak menaip dengan laju, ada saja halangannya. Nak memberi nombor giliran, masalah dosing pada preskripsi, kena call doktor untuk intervention, ditambah dengan tulisan-tulisan doktor (you know how) yang makin lama makin “cantik”, cukup mengasah skill “tukang tilik” saya.

“Dik, nombor.”

Seorang lelaki berdiri di kaunter nombor giliran.

Dengan perasaan malas (sebab dah banyak kali bangun untuk bagi nombor giliran), saya bangun mendekati pemuda yang berusia dalam linkungan awal 30 tahun itu.

Mencapai preskrepsi, padanya ada dua items, jari ingin menekan butang “biasa” pada nombor giliran.

“Orang OKU tak boleh dapat nombor special ke, dik?” Dia berkata sambil tersenyum.

Mendongak ke atas, saya tergamam sebentar.

“Err, boleh,” pendek menjawab sambil membalas senyuman. Dan tangan menghulur nombor express.

Kembali duduk di hadapan komputer, sekilas memandang kepada pemuda tersebut.

Jalannya sedikit tempang. Dan sebelah tangannya sudah tidak mampu digunakan lagi.

Allahu Allah.

Andai ini peringatan hari ini.

Ada manusia suka dirinya dipandang. Rasa diri itu rupawan. Mampu menarik perhatian.

Tapi yang pasti, “Aku” tidak ingin dipandang orang. “Aku” tidak suka diri diperhatikan. “Aku” tidak suka menjadi bahan bualan.

Kerana “Aku” lain daripada orang sekeliling.

Kerana “Aku” OKU.

Berapa ramai yang dengan tenangnya mampu mengaku kelemahan yang ada pada diri. Mengaku “Aku OKU”, satu pernyataan yang pasti menusuk ke hati.

Tapi pasti “Aku” faham maksud qada’ dan qadar Ilahi.

Kita pula orang yang bagaimana? Yang selalu mempertikaikan nasib diri? Yang seringkali menyoal takdir Ilahi?

Seringkali merasa diri adalah orang yang paling buruk caturan kehidupannya?

“Aku lah orang yang paling sedih. Aku lah orang yang paling derita. Aku lah orang yang paling sengsara.”

AHH! Kamu belum cukup membuka mata seluas-luasnya. Belum cukup memandang dunia daripada kaca mata kehidupan yang sebenar.

Andai diri mampu men”curi” ketabahan itu. Andai diri mampu men”curi” rasa bersyukur itu. Andai diri mampu men”curi” perasaan redha dengan ketetapan Allah itu.

Andai diri mampu memeluk seeratnya takdir yang sudah sedia tertulis sejak azali.

Buat “Aku”, dunia mungkin tidak seindah yang diingini. Tak sesempurna yang diimpi.

Tapi, satu janji yang pasti. Moga di akhirat, kita menjadi orang yang paling dicemburui.

Nota:

5 days to go

Menghitung Ramadhan Terakhir

Ahlan wa sahlan buat tetamu yang dirindui.

Advertisements

Blog… err..

Bismillahirrahmanirrahim…

Lama tak menulis. Jari pun dah makin “slow” nak mengetuk-ngetuk keyboard. Sinonim la dengan nama benda alah ni. Laman sesawang yang dah hampir 3 bulan lebih bersawang. Heh!

Sebenarnya hajat penulis, nak ber”sara” daripada “kerjaya” ber”blogging” atas sebab-sebab tertentu. Keputusan yang dibuat sebulan yang lepas. Tapi semalam, baru di”marahi” oleh seorang ukhti. Jadi, per”saraan” ditangguhkan buat seketika. Huh!

Pesanan awal: Entry kali ni mungkin sekadar luahan rasa daripada penulis yang dah lama tak menulis. Sekadar nak men”ceria”kan blog yang dah lama menyepi. Kalau free-free, baru la luangkan masa, ye. Kalau ada perkara lain yang lebih afdhal, dahulukan la apa yang patut. =)

Kadang-kadang, apa yang kita nak tak semestinya apa yang patut kita buat. Dan Allah lebih tahu.

Satu malam, sedang duk khusyuk menaip “Toxic Case Report”, sambil membaca blog Dr Zain, (haha.. khusyuk sangat la kan. Ni namanya multi-tasking.. =p) datang seorang housemate duduk kat sebelah.

“Baca blog eh. Blog sape?”

“A’ah. Blog… errrr..” Nak sebut Dr Zainurrashid, entah kenal ke tidak entah. Nak sebut blog qiadah, satu hal pulak nak explain term yang “complicated”. Explanation mungkin akan lebih meng”complicated”kan penerangan. Nak sebut blog kawan, Dr Zain pun tak kenal saya kot.. erk..

“Errr… blog Dr Zainurrashid. Dia jurucakap Aman Palestin.” Hah! Ambik kau! Lambat sangat nak fikir.

“Ohh.. Fakhriah ada blog tak? Mesti ada, kan?” tanya la teman ni dengan muka yang excitednya.

“Hah? Err… entah..”.

“Mesti ada, kan? Ada gaya penulis.”

“Erk.. hehe..,” gelak yang dibuat-buat.

Tersentak di hati. Mungkin teman sekadar menyebut tanpa bermaksud. Tapi bagai membuka kembali pintu hati saya untuk menulis. (Dah diiktiraf ada gaya penulis, kan.. =p) Tapi keputusan yang diambil dulu sebenarnya adalah satu keputusan yang dah cukup nekad. Tapi, kejadian malam tu, buatkan penulis terfikir-fikir balik keputusan yang dibuat. (Adeh.. hati, hati. Cepatnya cair..)

Sehinggalah di”marahi” ukhti semalam, dan berfikir sedalam-dalamnya, tangguhkan lah dulu keputusan nekad sebulan yang lepas.

Mungkin ada yang tertanya, kenapa nak berhenti menulis? Padahal saya pernah katakan bahawa penulisan adalah hidup saya. Kalau saya gembira, saya akan menulis. Kalau saya sedih, saya akan menulis.

Sesetengah orang menganggap blog adalah satu perkara yang membuang masa. Nak cerita semua perkara dalam kehidupan. Bagi saya, tidak! Blogging adalah satu perkara yang memerlukan komitmen yang cukup banyak! Dan melalui blog, saya suka untuk berkongsi cara pandang sebuah kehidupan dengan pembaca yang sudi bertandang.

Pernah ada seorang ukhti berkata pada saya satu kata yang agak mengguriskan hati setahun yang lalu. (Heh! Emo jugak penulis ni!)

“Nak menulis, semua orang boleh menulis. Yang susahnya kalau nak buat poster etc, perlukan kreativiti.”

Jauh dalam sudut hati saya, “Betul, tak semua orang boleh buat poster. Tapi sama hal jugak dengan penulisan. Memang semua boleh menulis (sape yang tak reti nak tulis A, B, C, kan?), tapi penulisan pun perlukan skill yang tak semua orang ada. Err… penulis tak bermaksud yang penulis ada skill yang diperlukan untuk menulis, yerk. Tapi, practice makes perfect, insyaAllah!”

Cuma, tegurannya adalah untuk tak membandingkan kemampuan diri dengan kemampuan orang lain. Allah menjadikan setiap hambanya unik. Ada kelebihan yang tersendiri.

Ada yang kreativitinya dalam membuat poster, ada yang kreatif mengarah filem pendek, ada yang kreatif melukis komik/anime, ada yang kreatif dalam penulisan, ada yang kreatif dalam menyusun kata untuk berbicara.

Dengan kata lain, cari kreativiti yang Allah dah anugerahkan dan “polish” skill untuk menyumbangkan sesuatu buat ummah. Tanpa perlu mem”perlekeh”kan kemampuan orang lain. Erk!

Ayat kat atas adalah peringatan buat saya jugak. Jadi, per”sara”an ditangguhkan.

Nota: Mungkin ada yang terfikir, bila teman bertanya, kenapa tak perkenalkan dia kepada blog sendiri? =)

Prinsip saya, I want people to know me as “ME” first, rather than knowing me through my blog. Because, too much expectation sometimes could “kill” you. Biar seseorang mengenali kita MELALUI kita, supaya lebih mudah untuk mereka menerima seruan kita. =)

Misi seterusnya: Membina Angkatan Mujahid!

“Hendaklah engkau pandai membaca dan menulis, memperbanyak muthala’ah terhadap risalah Ikhwan, koran majalah, dan tulisan lainnya. Hendaklah engkau bangun perpustakaan khusus, seberapa pun ukurannya; konsentrasilah terhadap spesifikasi keilmuan dan keahlianmu jika engkau seorang spesialis; dan kuasailah persoalan Islam secara umum yang dengannya dapat membangun persepsi yang baik untuk menjadi referensi bagi pemahaman tuntutan fikrah.”

(As-Syahid Hasan Al-Banna, Risalah Ta’alim)

p.s:
Menghitung Ramadhan Terakhir

18 days to go..
Allahumma Balighna Ramadhan

Akan datang: Menarik nafas panjang…