Dependence

Baki 8 hari terakhir.

Biarlah seperti pemanjat pohon kelapa.
Makin dipanjat, makin tinggi dari tanah, perasaan takut yang makin bertambah, jadi pelukan pada pokok makin erat.

Moga kita juga mampu memanjat tangga ketaqwaan sehebat itu.
Makin ingin dekat pada Allah, semakin kuat pergantungan padaNya.

 

 

Ramadhan kali ini yang “kalut”.

Setelah 3 tahun, merasai Ramadhan di tanah yang berbeza. Asing.

Ramadhan yang dimulakan dengan sebuah tangisan. Keinginan untuk Ramadhan pertama bersama ibubapa selepas 3 tahun, rupanya aturan Allah lebih indah. Memanggil mereka menjejakkan kaki kembali ke Baitullah.

Sebuah tanah suci yang disebut-sebut ma selepas menunaikan haji hampir 7 tahun lepas. Dan panggilan umrah disahut riang.

Dan saya menangis menumpang gembira. Hajat ma termakbul selepas 7 tahun.

Dan sedikit sedih, sebab perancangan asal ingin juga ke sana bersama tahun depan jika diizin Tuhan kembali tertangguh.

Tapi, penangguhan ini, pasti takdir yang lebih indah menanti.

 

Ramadhan kali ini, ujian sebuah kegagalan.

Ketukan yang keras. Mungkin atas sebab alpa.

“Dan kerana Tuhanmu, maka bersabarlah.” (74:7)

 

 

Ujian akan menghasilkan manusia dengan 3 karakter yang berbeza. Atas curahan air panas yang sama. Pilihan di tangan kita.

1) Sebiji telur.

Direndam dalam air panas. Makin panas air, makin keras dirinya. Dia menjadi ego, dia menjadi degil. Makin menutup dirinya kepada hikmah ujian.

 

2) Lobak

Direndam dalam air panas. Diri menjadi makin lembek. Makin lemah. Akhirnya tersungkur.

 

3) Kopi radix – err… penulis tak minum kopi radix, tapi….

Direndam dalam air panas. Menjadikan dirinya sebati dengan kepanasan air. Makin panas, makin sebati, makin serasi, makin manis. Menjadi makin sedap. Makin matang.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.” (3:139)

Ramadhan hampir berlalu pergi.

Kembali terfikir, Ramadhan seterusnya, akankah sempat bertandang kembali?

Laungan takbir kali ini, laungan kemenangan atau kekalahan?

Masih ada kesempatan waktu yang tersisa, and a winner never quit!

Checklist masih belum sempurna.

Dan memberinya sedikit, permintaan terlalu banyak.

Benarlah kita hanya hamba.

Hamba yang tamak haloba.

“I used to pray for so many fancy things. Now I just ask to be near You” (Yasmin Mogahed)

And yes, indeed.

Wa li rabbika fasbir… Wa li rabbika fasbir…

Almost there…

 

By Fakhriah Ramli Posted in Sendiri