Bila dah sampai seru

“Saya akan berubah, bila dah sampai seru.”

S.E.R.U.

Satu kata yang agak sinonim diperkatakan. Ada yang menggunakan perkataan ini untuk berbicara tentang jodoh. Tapi fokus saya di sini bila kata S.E.R.U digunakan untuk penghijrahan. Ayat mudah- untuk berubah menjadi lebih baik, kita menanti-nanti “seru” tiba.

Lama saya terfikir-fikir, dan akhirnya saya tersenyum sendiri. Sebab saya sendiri pun tertanya-tanya, apa itu definasi seru?

Adakah S.E.R.U. adalah satu objek? Atau adakah S.E.R.U. adalah sebuah kejadian? Atau adakah S.E.R.U. adalah merupakan seseorang?

Bagi yang pernah menyebut atau terfikir tentang ayat pertama di atas, mungkin anda patut bertanya kembali pada diri sendiri, sebenarnya S.E.R.U. apa yang kita sedang menanti-nantikan kedatangannya sebelum berubah? Satu petanda atau petunjuk untuk berubah? Ataupun kata S.E.R.U. itu sebenarnya adalah ALASAN yang kita ciptakan untuk MENANGGUH-NANGGUH perubahan.

Ramai manusia suka berimaginasi. Saya sendiri pun pernah berimaginasi. Saya masih ingat episod-episod awal dalam mengorak langkah di jalan tarbiyyah, dalam fasa ingin berubah ke arah yang lebih baik berbanding kehidupan yang dulu, saya selalu melihat ke luar tingkap bilik solat di Adelaide satu ketika dulu. Kadang kala saya akan duduk di situ selepas selesai solat Subuh. Menanti-nanti sesuatu yang tak pasti.

Dan pada fasa awal tersebut, saya pernah menanti-nantikan “keajaiban” daripada Allah. Satu “petanda” yang Allah akan berikan kepada saya untuk menunjukkan kepada saya bahawa memang patut saya berubah. Dan sekaranglah waktu yang tepat untuk berubah.

Saya menanti-nanti kalau-kalau Allah perintahkan pada burung-burung untuk muncul di tingkap cermin tersebut dan berbicara pada saya (huhu.. burung kakak tua mungkin boleh), atau paling kurang pokok di belakang rumah terbelah dua, atau “tahi bintang” jatuh (hehe.. janganlah, hancur ranap rumah saya nanti) atau apa-apa aje, asalkan satu petanda. Saya tak mintak banyak. Cuma satu!

(Paling kurang macam dalam video Mat Lutfi, orang jubah putih turun dari pagar. Erk.. tapi saya tak mau beli karpet! =p)

Dan, adakah saya dapat “keajaiban” tersebut???

Jawapannya, mestilah TIDAK! Ahaks!

Adakah saya hampa? Err.. sikit la. “keajaiban” sekadar sebuah imaginasi. Ye la. Saya bukannya hidup di alam dunia Barbie yang penuh fantasi, kan?

Tapi, makin lama menanti, makin saya sedar dan faham. Sebenarnya selama penantian saya, “keajaiban” itu muncul pada setiap hari. Cuma saya tak sedar, sebab tak cukup memerhati dan menghayati.

Setiap pagi, sinar “keajaiban” itu sentiasa hadir, tapi saya tak sedar. Tak memerhati dengan sebenar-benarnya. Tak memerhatikan bahawa fajar yang muncul pada setiap hari itu adalah petunjuk Allah pada saya bahawa S.E.R.U. yang saya nantikan adalah dengan memerhati alam, keindahan alam yang akan membawa saya untuk memerhati kekuasaanNya, kekuasaan yang akan membantu saya menyedari kasih sayangNya, dan kasih sayang yang akan menguatkan saya untuk berubah supaya makin dekat denganNya. Subhanallah walhamdulillah!

Dan setelah saya sedar S.E.R.U. itu di mana, adakah saya terus berubah 360 darjah? Terus transform macam Sailormoon? Mestilah tidak! Saya bukan di alam anime! =)

Berubah perlukan masa, tapi jangan jadikan masa sebagai alasan untuk menunda perubahan.

Bila S.E.R.U. yang kita tunggu dah tiba, teruslah mulakan langkah pertama untuk berubah. Langkah pertama yang kita lakukan sebenarnya adalah untuk mencari kekuatan. Jika langkah pertama pun kita tak mulakan, sampai bila pun kekuatan takkan datang.

S.E.R.U. atau kata mudahnya HIDAYAH itu sentiasa hadir dan muncul di sekeliling kita. Cuma terpulang pada kita untuk sedar dan ambil peduli.

Bentuk S.E.R.U. itu banyak.

Antaranya:

– “Aku ni bukannya baik sangat. Dia (si fulan) lagi baik dari aku.” : Satu bentuk S.E.R.U. yang banyak di monolog kan. Tanpa sedar kita sedang muhasabah, menilai diri sendiri. Dan sedar kekurangan diri. “Aku belum cukup baik.” Kita adalah hakim terbaik pada diri sendiri selepas Allah.  Itulah S.E.R.U. yang seringkali kita tak ambil kisah.

– Bukak facebook, terbaca status-status sahabat, artikel-artikel tentang sesuatu yang mengetuk hati, yang menginsafkan diri. Adakah satu kebetulan untuk kita terbacakan semua itu? Percayalah, hidup ni tiada istilah kebetulan. Mata itu milik Allah, yang akan menunjukkan kita jalan kebaikan. Step seterusnya bergantung pada diri sendiri. Baca, insaf, lepas tu lupakan? Atau baca, insaf, dan aku perlu mulakan sekarang.

–  Al-Quran. Hadiah peninggalan Rasulullah. Jangan sekadar baca semata-mata. Carilah sebuah Al-Quran bersama terjemahan. Paling kurang bacalah semuka satu hari dan lihat terjemahan. Saya berani untuk katakan, S.E.R.U. melimpah ruah. Yang tinggal cuma kita mahu atau tidak.

– Nasyid. Anda peminat lagu? Sama lah dengan saya. =) Tapi, jika kita selalu mendengar lagu-lagu yang sekadar membuatkan kita hanyut (pastikan anda pandai berenang, takut lemas di lautan. Heh!), putus cinta, putus asa, putus harapan, mungkin buat pertama kalinya kita bagi peluang kepada telinga kita untuk berehat sebentar daripada lagu putus-putus kepada lagu yang mampu menyambung kembali harapan. Ada orang kata lagu nasyid ni bosan (yeke? Orang yang cakap ni sebab dia tak pandai cari dan pilih nasyid yang tepat dengan jiwa dia). Kalau anda dalam kategori peminat lagu, mesej la saya. Saya akan tolong cadangkan lagu terbaik untuk diri anda sesuai dengan karakter masing-masing. Biidznillah!

– Memerhati alam dan orang-orang sekeliling. Yang ni saya tak nak ulas panjang. Kerana perasaan tersebut hanya akan dirasai oleh orang-orang yang memerhati.

Ini adalah beberapa bentuk S.E.R.U. yang mampu saya kongsikan. Kerana saya pun pernah cuba dan rasai sendiri.

Usahlah banyak beralasan untuk berubah ke arah kebaikan. Jangan menipu naluri hati sendiri. Fitrah manusia sukakan kebaikan. Dan setiap manusia, jauh di sudut hati suka melihat kebaikan, suka melihat orang-orang yang baik, suka untuk berbuat baik.

Janganlah menunggu-nunggu S.E.R.U. untuk tiba sedangkan S.E.R.U. dah lama berada di tempat yang sepatutnya. S.E.R.U. tak ke mana. Cuma yang tinggal adalah kita yang perlu mencari.

S.E.R.U. atau lebih tepatnya, HIDAYAH itu sudah lama tersedia, tapi kita perlu gerakkan kaki untuk melangkah terlebih dahulu. Sebab apa? Sebab Allah nak didik diri kita untuk BERUSAHA ke arah kebaikan, supaya nanti kita punya KEKUATAN untuk TERUS ISTIQAMAH dalam berlumba-lumba mengejar kebaikan.

Sekarang sudah ramai yang berubah. Para artis dan jugak sahabat-sahabat kita sendiri. Mungkin sesetengah daripada mereka mendapat S.E.R.U. yang agak tragik. Terlibat dalam kemalangan sebagai contoh. Takkan kita pun nak tunggu accident baru nak berubah?

Orang lain dah mula mengorak langkah. Kita yang masih tertinggal di belakang.

“Saya nak berubah..” dan langkah pertama mulakan lah dari sekarang. Kalau rasa diri masih belum punya kekuatan, kalau saya katakan “saya ingin hulurkan tangan untuk membantu”, adakah anda nak menunda lagi?

Usahlah terlalu banyak beralasan. Nak seribu daya, tak nak seribu dalih!

Moga di akhirat nanti kita bukan tergolong dalam kelompok yang diazab kerana berpaling ketika ada manusia lain mengajak ke arah kebaikan.

Wallahu a’lam.

Sesungguhnya pada kejadian semua langit dan bumi dan perubahan malam dan siang dan kapal yang berlayar di lautan membawa barang yang bermanfaat bagi manusia, dan apa yang diturunkan Allah dari langit dari ada air, maka dihidupkanNya dengan (air) itu bumi, sesudah matinya , seraya disebarkanNya padanya dari tiap-tiap jenis binatang, dan peredaran angin, dan awan yang diperintah di antara langit dan bumi; adalah semua­nya itu tanda-tanda bagi kaum yang berakal. (Al-Baqarah: 164)

p.s: Below is one of my favourite video. You should watch this and start to question yourself. If he can convert to Islam because of Quran, then why we can’t be a better Muslim/Muslimah by referring to Quran as our main guidance?

Sepak Takraw dan Wanita

Sukan SEA sedang rancak berlangsung di arena masing-masing. Dan ahli rumah tak terkecuali untuk menghadap di depan televisyen lebih-lebih lagi bila tiba acara perlawanan bola sepak. Gegak gempita memberi sokongan kepada pasukan Harimau Muda. Tapi adat penyokong; main ok, sorak sekampung, main ko, berterabur kritikan. Benarlah kita pengkritik terhebat.

Saya memang peminat sukan, cuma terasa dah lama meninggalkan alam “kelab penyokong” atas sebab-sebab tertentu. Dah 3  tahun barangkali. Ada perkara lain yang perlukan perhatian yang lebih berbanding menunggu update laporan harian sukan-sukan sebegini. Tapi kali ini kerana menjaga si kecil di depan TV, sesekali menonton juga sorotan semasa. Jiwa “kelab penyokong” masih ada rupanya.

Dalam banyak-banyak sukan yang dipertandingkan dalam Sukan SEA ini, tiba-tiba diimbasnya satu jenis sukan yang membuatkan saya tersentak. Sepak takraw. Bukanlah sukan yang asing di Malaysia. Malahan seakan tradisi Melayu. Terasa suasana kampungnya. Tapi kali ini maaf, hati saya kurang senang, dan kurang berkenan. Kerana ia adalah sepak takraw yang dimainkan oleh perempuan. Sepak Takraw Wanita.

“Isk, tengok. Yang main pun dah macam lelaki dah,” ucap salah seorang ahli keluarga.

Saya tiada hak untuk menghakimi sesiapa. Saya bukan teman mereka, dan memang langsung tak mengenali mereka secara dekat. Tapi satu perkara yang saya tahu tentang mereka. Mereka adalah wanita.

Secara lumrahnya, setiap wanita memang dilahirkan dengan karakter yang berbeza-beza. Ada yang totally lemah lembut, ada yang sedikit kasarnya, ada yang separuh-separuh. Tapi, walau bagaimana “kasar”nya seorang wanita itu, sifat kelembutan seseorang yang dilabelkan sebagai wanita PASTI masih ada dalam diri.

Mungkin ada yang melabelkan saya sebagai seorang yang kolot dengan peredaran semasa. Dengan mengatakan para wanita zaman kini sudah maju. Yang sudah sampai setaraf dengan lelaki. Benar, saya setuju dengan perkembangan ini lebih-lebih lagi dalam jawatan kepimpinan pun sudah ramai yang dipegang wanita menunjukkan wanita sudah menjadi semakin hebat seperti lelaki. Namun, tak perlulah menjadi “lelaki”.

Menjadi seorang wanita. Adakah kita tidak berbangga dengan fitrah ciptaan Tuhan yang menghiaskan kita dengan sifat-sifat penuh kelembutan? Wanita adalah perhiasan dunia, jika mampu menjadikan diri menjadi wanita solehah. Mana mungkin perhiasan yang digemari berwarna hitam, kelabu, dan gelap. Pasti perhiasan yang menarik hati berwarna terang, cerah dan lembut (Ini bukan merujuk kepada warna pakaian yang dipakai, ye). Dan kelembutan yang cuba dihiaskan dalam diri seorang wanita ini bukanlah untuk menarik perhatian lelaki bermata keranjang melainkan semata-mata ingin menarik perhatian satu-satunya Tuhan yang menciptakan.

Kelembutan seorang wanita bukan menunjukkan bahawa dia lemah. Kelembutan seorang wanita sebenarnya adalah aset yang amat berharga buat ummah. Aset yang bermakna jika ia datang dengan ketegasan yang utuh. Bagi yang belum mendirikan rumah tangga, kita adalah bakal ibu kepada anak-anak yang diharapkan untuk menjadi generasi Quran. Anak-anak yang perlu dilentur dengan kelembutan dalam ketegasan. Jika sifat kelembutan itu sengaja dihilangkan, percayalah ia bakal menyakitkan diri anak-anak yang dibesarkan. Yang benar-benar dahagakan kasih sayang seorang wanita bergelar ibu apabila si kecil hanya mempunyai “dua orang ayah” di sisi.

Bukankah dengan kelembutan seorang wanita bernama Asiah lah yang mampu melenturkan dan mencairkan hati sekeras dan sekejam Firaun untuk mengambil dan membela Nabi Musa as di dalam istananya sendiri? Jika tanpa pujuk rayu Asiah, kita mungkin kehilangan pewaris agama Tauhid ini. Tapi, ketentuan Allah adalah sebaik-baik takdir.

Dari mana datangnya pengaruh kelelakian dalam diri seorang wanita? Tak perlu mencari puncanya jauh-jauh. Kita kembali kepada langkah awal ancaman tentera-tentera kuffar dalam misi menjatuhkan Islam. Serangan pemikiran- 5S. Sex, smoke, song, sport, screen. Antara contoh terawal yang saya katakan,

SPORT: Memperkenalkan sepak takraw sebagai satu permainan wanita. Mendidik wanita menjadi seperti lelaki.

SMOKE: Sekarang iklan di TV hanya memaparkan kesan-kesan buruk merokok (Cayalah! Saya memang TAK suka orang merokok! Lebih-lebih lagi yang bergelar wanita! Tak sesuai la kak!) tapi dalam drama-drama dan filem, adegan wanita merokok masih wujud (Nak tunjuk macho tak bertempat la, sis!)

SONG: Tak perlu cakap, fikir sendiri. Menyalahkan lelaki dan mencari hak kesamarataan. Atau merasakan diri lebih baik (Sebenarnya saya pun dah lama tak dengar lagu-lagu “luar takungan”. Jadi, dah tak tahu update hiburan terkini).

Sekadar gambar hiasan. Saya pun tak tahu ceritanya tentang apa.

SCREEN: Media-media yang memaparkan gaya hidup tomboy, pengkid. Ayat-ayat orang filem yang hanya mahukan keuntungan dengan mengatakan cerita hanyalah untuk memberi pengajaran kepada golongan ini namun kesan disebaliknya adalah memaparkan kehidupan tomboy dan pengkid yang akan diikuti oleh masyarakat, iaitu wanita yang belum kuat jati dirinya.

Feminisme, perjuangan hak-hak wanita yang dilaung-laungkan. Untuk menaikkan taraf wanita sama level dengan lelaki.

Bukankah setiap wanita dilahirkan dari tulang rusuk seorang lelaki? Bagaimana kita yang hanya datang dari BAHAGIAN seorang lelaki ingin menjadi lebih hebat daripadanya?

Tuhan menciptakan kita sebegini dengan satu sebab yang sangat indah. Bukan ingin meremeh-remehkan atau meletakkan wanita di bawah. Tuhan meletakkan kita di SISI seorang lelaki.

Tercipta engkau dari rusuk lelaki
Bukan dari kaki untuk dialasi
Bukan dari kepala untuk dijunjung
Tapi dekat di bahu untuk dilindung
Dekat jua di hati untuk dikasihi

Bagi saya, saya bangga dengan penciptaan seorang wanita BUAT seorang lelaki. Bangga untuk menjadi peneman hidup DISAMPING seorang lelaki, bukan dinombor duakan selepas seorang lelaki. Bangga untuk DILINDUNGI seorang lelaki, bukan memijak di atas seorang lelaki. Bangga untuk menjadi PENYEJUK MATA seorang lelaki, bukan pencetus amarah seorang lelaki.

~Kerana aku dari tulang rusuknya~

Swot Vac: Minggu Persediaan atau Minggu Macam-macam?

1 September 2011, Adelaide.

Aiman terjaga daripada lena. Jam loceng di tepi katil menunjukkan pukul 4 pagi. Aiman bergegas bangun dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri, mengambil wudhuk dan sujud menemui Rabbul ‘alamin di dinihari. Di saat unggas-unggas masih belum bangkit untuk memulakan kitaran hidup di siang hari.

Setelah selesai solat Subuh dan membaca Mathurat, seperti biasa perkara pertama yang dilakukan adalah membuka internet dan membaca berita-berita online untuk mengetahui isu-isu semasa yang berlaku di segenap ceruk dunia. Aiman menggeleng-gelengkan kepala melihat pelbagai jenayah yang berleluasa yang terkadang melampaui imaginasinya sebagai manusia. “Takde perasaan ke diorang ni?” keluh Aiman bersendirian.

Melihat timetable yang ditampal di dinding, kelasnya pada hari ini agak padat dan hanya tamat pada pukul 5 petang. Itupun, dia masih ada group discussion dengan beberapa orang teman sekelasnya dan juga dia perlu mencari masa untuk mengumpul bahan dan maklumat yang diperlukan bagi menyiapkan assignment.  Terasa penuh sekali jadual kehidupannya.

Tiba-tiba Aiman teringat, “Alamak! Lupa pulak. Abang Khalid suruh prepare bahan untuk usrah esok. Sempat ke ni?” Terfikir di hati untuk menelefon abang Khalid dan menyatakan tentang kesibukkannya. Tetapi bila dipandangnya kembali kepada jadual, ada kekosongan waktu selama 2 jam antara pukul 12 tengahari sehingga pukul 2 petang.

“Em.. sempat la prepare time ni. Lagipun aku puasa. Takde lah terkejar-kejar nak makan ke apa. Nak mencari ilmu duniawi, kena seimbangkan jugak dengan ilmu ukhrawi,” Aiman bermonolog sendirian sambil mengingatkan dirinya sendiri supaya tidak larut dengan mengejar kejayaan dunia semata-mata.

30 Oktober 2011

Tak sedar masa berlalu begitu pantas. Akhirnya hanya seminggu sahaja tempoh yang tinggal sebelum Aiman menduduki kertas pertama final exam untuk tahun pertama pengajiannya. Oleh sebab terasa banyak lagi pelajaran yang belum di cover sepenuhnya, Aiman bercadang untuk stay up bagi mengulangkaji pelajaran dan menyiapkan assignment terakhir untuk semester ini yang perlu dihantar selewat-lewatnya esok. Teman serumahnya tidak pulang kerana menyiapkan kerja di universiti.

Pada awalnya, Aiman ingin menunggu waktu Subuh sebelum melelapkan mata sebentar setelah siap menaip baki assignmentnya kerana jam pada waktu itu sudah menunjukkan pukul 4 pagi. Namun, disebabkan kepenatan kerana sudah 3 hari berturut-turut berjaga malam, Aiman tertidur di atas meja. Dia hanya tersedar apabila dikejutkan dengan deringan telefon Abang Khalid yang ingin bertemunya hari ini.

“Hah! Dah pukul 6.30!” terus Aiman bingkas bangun ke bilik air sedangkan sudah melebihi waktu syuruk.

Jam sudah menunjukkan pukul 1 petang. Telah masuk waktu Zohor, namun kelihatan Aiman tetap tekun mengulangkaji di mejanya tanpa berganjak sedikitpun. “Kejaplah, kejap je lagi. Nak habiskan lecture note yang ni.” seakan-akan syaitan berbisik di telinga Aiman dan diiakan oleh kata hati Aiman sendiri. Kebiasaannya, Aiman memang selalu bersiap awal untuk waktu solat dan tidak bertangguh-tangguh dalam mengerjakannya. Namun, adakah disebabkan peperiksaan yang makin dekat, “rutin” kebiasaan menjadi “rutin” yang di”asing”kan?

Refleksi Diri: Kisah Aiman dan Kisah Kita

Sekadar sebuah kisah untuk muhasabah diri berdasarkan pengalaman dan pemerhatian peribadi. Apabila tiba diambang peperiksaan, terasa semua serba tak kena. Adrenalin yang dirembes-rembes menambahkan debaran, stok kopi yang disimpan untuk membantu menahan mata supaya sentiasa terang, bekalan coklat atau snack ringan di tepi meja study untuk mengisi perut yang mungkin meminta-minta untuk diisi akibat daripada penggunaan tenaga yang SEDIKIT berlebihan ketika waktu study, dan tak lupa bermulalah era ber”kabung” setiap pelajar. Ada yang menyendiri di library, ada yang mula mencari rakan-rakan untuk group discussion, dan tak lupa yang mempacking kain baju dan ber”pindah” ke rumah rakan lain buat sementara waktu bermula dari minggu Swot Vac sehingga tamat kertas terakhir dengan alasan akan lebih bermotivasi apabila mengulangkaji di rumah orang lain.

Terkadang apabila melihat kerenah yang pelbagai ini membuatkan saya menyedari betapa besarnya impak “Minggu Persediaan” kepada “kehidupan normal” kita. Paling kronik sehinggakan katil, rumah dan makan minum sendiri kurang terjaga semata-mata ingin menggunakan setiap waktu yang ada untuk mengulangkaji. Hebatnya semangat jihad masing-masing untuk mempersiapkan diri bagi menghadapi peperiksaan akhir semester. Setiap rutin kebiasaan yang mampu dilakukan pada hari-hari lain telah bertukar menjadi luar biasa apabila tiba minggu Swot Vac.

Zero to Hero atau Hero to Zero?

Adakah pertukaran rutin kehidupan biasa kepada keadaan luar biasa ini menunjukkan kita telah selangkah bergerak dari zero kepada hero? Sekilas pandang, sangat hebat mujahadah yang kita lakukan sehingga mampu memperuntukkan sepenuhnya setiap saat waktu yang ada untuk menuntut ilmu. Dan hebatnya mujahadah kita dalam memastikan bekalan bagi menghadapi “peperangan ijazah” telah lengkap secukupnya.

Paling saya “tabik spring” pada sesetengah daripada kita yang “mampu” untuk men”deactivate” facebook dan menghentikan tabiat chatting dalam tempoh mujahadah ini dengan alasan ingin mengurangkan menghadap perkara-perkara lagha. (Alangkah baiknya jika kesedaran ini timbul dalam rutin kehidupan biasa kita. Bukan hanya ketika kita bertukar menjadi “luar biasa”).

Namun dalam mengatur perjalanan untuk melengkapkan transformation Zero kepada Hero, tanpa kita sedar ada antara langkahan kita yang tersilap dan terpijak lopak-lopak air dan lubang di pertengahan jalan yang mungkin menghentikan atau membantutkan transformation kita yang akhirnya membawa kepada pengakhiran Hero kepada Zero. Ini akan terjadi apabila usaha untuk mengumpul bekalan bagi “peperangan ijazah” tidak selari dengan usaha bagi melengkapkan bekalan menghadapi “peperangan memberatkan timbangan amal”.

Ramai daripada kita yang terlupa betapa besarnya peluang yang telah diberikan oleh Rabbul ‘alamin bagi kita para pelajar di mana bekalan untuk “peperiksaan ijazah” ini secara langsung akan menambahkan bekalan bagi memberatkan timbangan amal.

Muhasabah diri. Apabila tiba minggu Swot Vac, ramai yang memilih untuk stay up sehingga awal pagi. Bukanlah satu kesalahan kerana setiap daripada kita punya cara mengulangkaji tersendiri, dan waktu mengulangkaji yang berbeza-beza. Namun apa yang menjadi kesalahan adalah apabila sikap bermujahadah dalam peperiksaan dunia ini menyebabkan berkurangnya mujahadah dalam menghadapi peperiksaan akhirat.

Subuh yang kadangkala terlambat atau terlepas, qiam yang berkurang kerana terlalu penat mengulangkaji, solat yang mula dilambat-lambatkan untuk menghabiskan bab yang sedang dibaca, bacaan Quran yang makin pendek kerana ingin memperuntukkan waktu seoptima yang mungkin untuk study dan yang paling terkesan pada saya adalah apabila virus-virus ukhuwwah yang menyelit perlahan-lahan. Contoh paling mudah, giliran masak yang memang menjadi rutin kebiasaan yang jarang ada halangannya, tiba-tiba apabila kehidupan “luar biasa” bermula, ramai yang mula melupakan tanggungjawab masing-masing. Menggunakan alasan sibuk study untuk lari daripada rutin ini. Sedangkan apabila tiba Swot Vac  dan dalam tempoh exam, program-program tarbiyyah telah dihentikan buat sementara waktu untuk memberi laluan kepada kita untuk menumpukan sepenuhnya mujahadah kepada ijazah. Dan ukhuwwah sebenarnya adalah salah satu bekalan dan tolakan kuat untuk membantu kita memastikan iman sentiasa berada dalam keadaan “segar”.

Sementara ada kesempatan waktu, kita nilai kembali sikap kita sebelum ini apabila tiba Swot Vac. Adakah kita sedang mempersiapkan diri untuk transform sepenuhnya daripada Zero kepada Hero atau mujahadah yang makin kelam dengan produk terakhir, Hero kepada Zero.

Biasa mendengar pesanan untuk mengikat tali unta sekuatnya sebelum exam, tapi ikatan yang dipesan Rasulullah bukanlah sekadar untuk mencukupkan syarat. Tapi ikatan yang hendak dilakukan perlulah seteliti mungkin. Check sama ada tali yang diikat itu masih baik dan tidak rosak atau putus di mana-mana dan ikatan yang disimpulkan perlulah dengan bersungguh-sungguh dan cukup kemas sebelum kita yakin untuk meninggalkannya di luar. Dan yang pasti, unta yang ingin kita tinggalkan di luar bukanlah sekadar unta biasa tetapi seekor unta merah kepunyaan Hero. Seterusnya, bismillahi tawakkal tu ‘alAllah.

Dalam riwayat Imam Al-Qudha’i disebutkan:


“Ertinya : Amr bin Umayah Radhiyallahu ‘anhu berkata, ‘Aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah !!, Apakah aku ikat dahulu unta (tunggangan) ku lalu aku bertawakkal kepada Allah, atau aku lepaskan begitu saja lalu aku bertawakkal ? ‘Beliau menjawab, ‘Ikatlah kenderaan (unta) mu lalu bertawakkallah”. (Musnad Asy-Syihab, Qayyidha wa Tawakkal, no. 633, 1/368)

Keterangan: Dalam berusaha mengikat tali, bukanlah kita bergantung harap kepada tali tersebut semata-mata. Untuk memastikan unta tidak lari bukan kerana kemasnya ikatan kita. Semuanya disandarkan kembali kepada Allah. Namun syaratnya, kita perlu usaha.

Konsep rezeki yang Allah bentangkan buat kita cukup sempurna, sepatutnya kita tidak perlu risau lagi andai kita betul-betul mengikut apa yang telah Allah gariskan. Selamat berusaha sambil bertawakkal.